Jumlah penayangan

Sabtu, 03 Agustus 2013

Pos-pos Transitoris Aktif

Pos-pos transitoris terdiri dari transitoris aktif dan transitoris pasif. Pos transitoris aktif merupakan beban yang dibayar dimuka (klasifikasi harta lancar).

Contoh:
Dibayar biaya sewa gedung pada tanggal 1 Nopember 20X1 untuk 2 tahun sebesar Rp 6.000.000. Apabila periode akuntansi perusahaan adalah tahunan dan berakhir tanggal 31 Desember, maka pencatatan atas transaksi ini dapat dilakukan sebagai berikut.

Pencatatan mula-mula sebagai harta.

Saat pembayaran (1 Nopember 20x1)
Sewa dibayar dimuka                                            Rp 6.000.000
Kas                                                                                               Rp 6.000.000

Pada akhir tahun buku (31 Desember 20x1) dibuat jurnal penyesuaian untuk mengalokasikan Rp 500.000 sebagai beban sewa. (2/24 X Rp 6.000.000)
Beban sewa                                                         Rp 500.000
Sewa dibayar dimuka                                                                  Rp 500.000

Pada akhir tahun buku (31 Desember 20x1) dibuat jurnal penutup untuk menutup seluruh beban agar menjadi nol. Jurnal penutup berbunyi :
Ikhtisar Rugi laba                                                 Rp 500.000
Beban sewa                                                                                Rp 500.000

Perhatikanlah saldo akun setelah dilakukan jurnal penutup untuk akun Sewa dibayar dimuka dan Beban Sewa masing-masing Rp 5.500.000 dan nol.
Pencatatatan mula-mula sebagai Beban

Saat pembayaran (1 Nopember 20x1)
Beban Sewa                                            Rp 6.000.000
Kas                                                                                Rp 6.000.000


Pada akhir tahun buku (31 Desember 20x1) dibuat jurnal penyesuaian untuk mengalokasikan Rp 5.500.000 sebagai  Sewa dibayar dimuka (22/24 X Rp 6.000.000),
Sewa dibayar dimuka                              Rp 5.500.000
Beban sewa                                                                  Rp 5.500.000

dengan ayat jurnal penyesuaian ini, maka saldo akun beban sewa bersaldo Rp 500.000 (Rp 6.000.000 - Rp 5.500.000) dan saldo akun Sewa dibayar dimuka bersaldo Rp 5.500.000

Pada akhir tahun buku (31 Desember 20x1) dibuat jurnal penutup untuk menutup seluruh beban agar menjadi nol. Jurnal penutup berbunyi :
Ikhtisar Rugi laba                                                 Rp 500.000
Beban sewa                                                                                Rp 500.000

Perhatikanlah saldo akun setelah dilakukan jurnal penutup untuk akun Sewa dibayar dimuka dan Beban Sewa masing-masing Rp 5.500.000 dan nol. Kedua cara pencatatan di atas, menghasilkan saldo akun yang sama setelah dilakukan jurnal penutup.

Jurnal Balik
Jurnal balik dibuat pada awal tahun 20x2 hanya atas pencatatan yang mula-mula sebagai beban (cara 2), sedangkan untuk cara 1 tidak dibuat jurnal balik.
Jurnal balik yang dibuat dengan cara membalik jurnal penyesuaian yang telah dibuat, sehingga berbunyi :

Beban Sewa                                             Rp 5.500.000
Sewa dibayar dimuka                                                       Rp 5.500.000




Tidak ada komentar:

Pengikut

Entri Populer